Tuesday, March 12, 2013

Goa Jomblang dan Goa Grubug



Lama banget ya, ga ngisi ni blog akhirnya kesampean juga. Postingan kali ini agak lawas sih, sudah setengah tahun lalu saya melakukan kegiatan ini. Karena satu dua hal saya belum bisa posting tema ini, tapi akhirnya setelah mendapat kepastian akhirnya bisa posting juga, bhihihik.

Ini pengalaman pertama saya caving, sebelumnya pernah sih caving tapi cave tube di goa pindul hehe. Kalau caving yang ini bener-bener caving, kita harus turun pakai tali dan perlengkapan lainnya, bawa perbekalan, headlamp, dan perlengkapan yang mendukung buat caving. Seru dan pengalaman yang asik banget! Ready?? 

 photo 10.jpg
Goa Jomblang, perjalanan dimulai dari sini. Didepan yg ada pendoponya itu jalur wisata.
Saya, Diki, Adit, dan Ino punya kesempatan yang luar biasa buat ngeliat salah satu “cahaya surga” terbaik di dunia, ya di dunia! Luweng (bahasa Jawa) atau Goa Grubug. Goa yang terkenal dengan ray of light alias cahaya surga dan vegetasi purba yang masih terjaga ini ternyata nggak main-main cantiknya!!

Jadi ceritanya ada satu penugasan kita bisa sampai melakukan aktivitas se-lakik ini. Mengingat kita punya teman-teman pecinta alam dari Atma Jaya Yogyakarta maka kita ajak mereka sekalian buat ngajarin kita teknik SRT yang baik dan benar. Juju raja nih, biaya kalau kita mau turun ke Goa Grubug dan Jomblang cukup mahal sampai 500K (saya kurang paham angka pastinya sekarang berapa), jadi nih Goa ini dikelola oleh Om Cahyo Alkantana (kalau sering pada ngeliat acara di KompasTV judulnya Teroka, nah Om cahyo ini hostnya). Karena jasa beliau juga tempat ini jadi lebih rapi dan terawat, dikelola dengan baik. Sebelum di kelola jadi tempat wisata dari dulu tempat ini dijadikan teman-teman pecinta alam sebagai latihan caving dan kegiatan alam lainnya, jadi kalau sekarang mereka turun ke Goa ini tidak dikenakan biaya karena mereka sudah biasa dan bisa serta punya alat sendiri. 

Balik lagi ke SRT, latian yang teman2 PALAWA UAJY kasih sih memang basic, tp buat saya yg punya postur yang sedang berkembang cukup kewalahan jg. Gak kuat menanggung beban, baik beban badan, dosa, dan beban utang. Capek euyyy!! Tp setelah latian latian latian jd agak terbiasa, dicatat agak terbiasa. Turun sih enak ya tapi giliran naik, beuuhhhh… 

Singkat cerita udah siap berangkat nih, kita berangkat malem jam 9an dari Jogja dan sampai Wonosari sekitar jam 11an lah soalnya pakai acara berhenti isi bensin plus makan malam. Sampai sana nonton Euro (pada saat itu) bentar habis itu ngobrol dan sisanya tidur. Besok pagi bangun, sarapan dan siapin alat buat turun ke perut bumi sekaligus cek alat biar pas. Sekitar jam 9 kita mulai siap2 buat turun, temen2 PALAWA UAJY sudah nyiapin jalur buat kita turun, berterimakasih banget lah sama mereka yang istilahnya jadi kunci keselamatan perjalanan kali ini :D


 photo 1.jpg
Cek peralatan sebelum perang


 photo 9.jpg
Pelatihan kemarin mulai dipakai, turun satu persatu ke Goa Jomblang

Oke, satu-satu kita mulai turun ke bawah Goa Jomblang. Saya dapet jatah ke 3 dari rombongan 4 orang teman saya. Ada cerita pas waktu ¼ turun saya berhenti soalnya nunggu temen yg ke dua sampai dibawah dan melepas alat dan tali. Disela sela itu saya ngeluarin kamera dan saya duduk di batu yg saat itu cukup pas buat duduk dan menaruh alat-alat foto saya. Waktu itu ada kamera analog, lampu flash 2, dan lensa saya taruh di sebelah saya. Tiba-tiba temen dari atas bilang “awas batu!!” dan bener gak lama setelah itu ada suara batu besar jatuh dan saya gak sempat ambil alat alat foto yang saya taruh disebelah saya. Alhasil pasrah aja semoga gak kena dan saya menepi biar gak kena batu. Gtu lewat disamping saya, bener aja tu batu besarnya sekitar satu CPU Komputer dan untungnya lagi pas jatuh ngelangkahin alat foto yang saya taruh di jalur batu jatuh tadi. Wah that was crazy man!! Selain bisa ngenain orang , tu barang2 fotografi bisa ancur juga, hehe. Untungnya temen yang udah sampai bawah udah menghindar juga jadi semua aman.

 Singkat cerita, ud sampailah kita kita di Goa Jomblang, harus turun dikit lagi dan jalan sekitar 300m buat sampai di Goa Grubug, perjalanan ke Grubug di dominasi sama tanah yang basah, suasana lembab, dan yang pasti tidak ada cahaya, tapi hati ini cukup terang untuk bisa menuntun kita *tsssaaahhh. Dari jauh ud kedengeran suara aliran sungai, dan bener akhirnya kita ngeliat sedikit cahaya jatuh dari atas and this is it Goa Grubug!!

 photo 8.jpg
Sudah sampai di Goa Jomblang, bersiap jalan ke Goa Grubug

 photo 2.jpg
Pemandangan yang yang akan diliat selama perjalanan ke Goa Grubug

 photo 3.jpg
Struktur Bebatuan antara Goa Jomblang dan Grubug

Goa ini keren banget! Cahaya surganya (orang-orang banyak bilang), geografisnya, sejarahnya, isi dari goa ini, semua punya cerita sendiri. Ada sebuah batu besar di dalam goa grubuk (saya lupa namanya) yang juga jadi icon tempat ini, air menetes dari atas sehingga membentuk batu ini, dan kata teman-teman palawa sih sebenarnya batu ini tidak boleh di injak atau dipegang, bahkan sampai naik diatasnya, soalnya bisa ngerusak pertumbuhan batu ini. Bener atau nggaknya, saya setuju dengan mereka, soalnya kalau tempat ini udah jadi “tempat umum” terkadang kita melupakan hal-hal sepele untuk menjaga tempat ini. Semua dilakukan agar tamu senang, termasuk dengan memanjat, berbaring dibatu ini. Semoga aja bisa awet dan tetap alami. 

Sejarah tempat ini juga kelam, tempat ini dulu dijadikan tempat pembantaian orang-orang PKI pada jaman itu, orang-orang banyak yang dibuang dari atas ke dalam Goa ini, setelah dibersihkan baru Goa Grubuk mulai didatangi oleh Pecinta Alam buat eksplor atau pelatihan, dan sekarang sudah jadi tempat wisata. Kesan mistis memang ada tapi ketika masuk ke tempat ini yang ada cuma rasa kagum dan terheran-heran. Ndeso banget lah jadinya!

 photo 5.jpg
Finally

 photo 4.jpg
Sampai juga di Goa Grubug, wooohhooo!!

 photo 11.jpg
Batu di tengah-tengah Goa Grubug, dari atasnya selalu menetes air
Karena udah siang, setelah makan beberapa snack, kita bersiap naik lagi dan berjuang supaya gak kehabisan tenaga buat naik. Ini sebenarnya part paling berat dalam perjalanan ini. Tapi terbayar dengan pengalaman dan kenangan yang gak bakal lewat gitu aja *duhhhh

 photo 7.jpg
Kami dari "Super Junior!!"

 photo 6.jpg
With PALAWA UAJY, You're the best!!

Yak, terimakasih teman-teman Palawa UAJY buat bantuannya, gak bisa bilang apa-apa lagi, mereka ini keren dan gak setengah setengah bantu kami, terimakasih buat sharing plus ketawa ketawanya. Seru sekali petualangan kali ini! Buat yang penasaran sama Goa Jomblang, mari mampir ke Gunung Kidul, coba salah satu alternatif wisata yang bisa dibilang beda dari yang lain.

Next Destination??




Cheers!!

2 comments:

Wisata Goa Pindul said...

Keren banget pemandangan di goa jomblang, saya sendiri yang aseli nggunungkidul malah belum pernah kesana..:)

Calvin Damas Emil said...

Waktu itu saya beruntung juga bisa mampir kesana, dan kalau ada tawaran lagi gak nolak deh.. :D